.

Untuk meletakkan wajah manusia pada nenek moyang kita, para ilmuwan dari Research Institute Senckenberg menggunakan metode canggih untuk membentuk 27 model kepala berdasarkan fragmen tulang kecil, gigi dan tengkorak yang dikumpulkan dari seluruh dunia.

Kepala berada di layar untuk pertama kalinya bersama di Museum Sejarah Alam Senckenberg di Frankfurt, Jerman.

Model ini tchadensis Sahelanthropus, juga dijuluki “Toumai,” yang hidup 6,8 juta tahun yang lalu. Bagian dari tulang rahang dan gigi ditemukan sembilan tahun yang lalu di gurun Djurab di Chad. Itu salah satu spesimen hominid tertua yang pernah ditemukan.

.

Australopithecus afarensis

Dengan setiap penemuan baru, paleoanthropolog harus menulis ulang asal usul nenek moyang manusia, menambahkan tentang cabang-cabang baru dan pelacakan ketika spesies split.

Model ini dibuat dari potongan tengkorak dan rahang ditemukan di antara sisa-sisa 17 pra-manusia (sembilan orang dewasa, tiga remaja dan lima anak-anak) yang ditemukan di wilayah Afar, Ethiopia pada tahun 1975.

Spesies manusia-kera, Australopithecus afarensis, diyakini memiliki hidup 3,2 juta tahun yang lalu. Beberapa tulang lebih banyak dari spesies ini telah ditemukan di Ethiopia, termasuk terkenal “Lucy,” A. hampir lengkap afarensis kerangka yang ditemukan di Hadar

.

Australopithecus africanus

Bertemu “Mrs prinsip keuangan,” julukan populer untuk tengkorak paling lengkap dari Australopithecus africanus, digali di Sterkfontein, Afrika Selatan pada tahun 1947.

Hal ini diyakini dia hidup 2,5 juta tahun yang lalu (walaupun jenis kelamin dari fosil ini tidak sepenuhnya tertentu).

Kristal ditemukan di tengkoraknya menunjukkan bahwa dia meninggal setelah jatuh ke dalam lubang kapur, yang kemudian diisi dengan sedimen.

A. africanus telah lama para ilmuwan bingung karena rahang besar dan gigi, tetapi mereka sekarang percaya desain tengkorak spesies ‘adalah optimal untuk cracking dan kacang.

.

Paranthropus aethiopicus 

Tengkorak ini jantan dewasa ditemukan di pantai barat Danau Turkana di Kenya pada tahun 1985. Bentuk mulut menunjukkan bahwa ia memiliki gigitan yang kuat dan dapat mengunyah tanaman.

Dia diyakini telah hidup dalam 2,5 juta tahun yang lalu dan diklasifikasikan sebagai aethiopicus Paranthropus. Banyak yang masih belum diketahui mengenai spesies ini karena reamins begitu sedikit dari P. aethiopicus telah ditemukan.

.

Paranthropus boisei

Peneliti berbentuk tengkorak ini “Zinj,” ditemukan pada tahun 1959. Laki-laki dewasa hidup 1,8 juta tahun yang lalu di Gorge Olduvai Tanzania.

Nama ilmiah Nya Paranthropus boisei, meskipun ia awalnya bernama boisei Zinjathropus – maka julukan.

Pertama kali ditemukan oleh antropolog Mary Leakey, yang tengkorak terawat baik memiliki rongga otak kecil.

Dia akan makan biji-bijian, tanaman dan akar yang mungkin digali dengan tongkat atau tulang.

.

Homo rudolfensis

Model spesies sub-manusia – Homo rudolfensis – dibuat dari potongan tulang ditemukan di Koobi Fora, Kenya, pada tahun 1972.

Laki-laki dewasa diyakini telah hidup sekitar 1,8 juta tahun yang lalu. Dia menggunakan alat-alat batu dan makan daging dan tanaman.

Ciri pembeda H. rudolfensis ‘termasuk wajah, datar yang lebih luas dan gigi postcanine yang lebih luas, dengan mahkota yang lebih kompleks dan akar. Ia juga diakui sebagai memiliki tengkorak lebih besar dari orang-orang sezamannya.

.

Homo ergaster

Kerangka hampir sempurna terpelihara dari “Turkana Boy”adalah salah satu penemuan paling spektakuler di paleoantropologi. Dilihat dari anatomi nya, para ilmuwan percaya ini ergaster Homo seorang pemuda tinggi sekitar 13 sampai 15 tahun.

Menurut penelitian, anak itu meninggal di samping sebuah delta sungai yang dangkal, di mana ia ditutupi oleh endapan aluvial.

Membandingkan bentuk tengkorak dan gigi, ergaster H. memiliki struktur kepala mirip dengan Homo erectus Asia.

.
Homo heidelbergensis

Ini laki-laki dewasa, heidelbergensis Homo, ditemukan di dalam Sima de los Huesos, Spanyol pada tahun 1993. Dilihat oleh tengkorak dan tengkorak, ilmuwan yakin dia mungkin meninggal karena infeksi besar yang menyebabkan deformasi wajah.

Model, ditampilkan di sini, tidak termasuk deformitas.

Spesies ini diyakini sebagai nenek moyang Neanderthal, seperti yang terlihat dalam bentuk wajahnya.

“Miquelon,” julukan “5 Atapuerca”, hidup sekitar 500.000 sampai 350.000 tahun yang lalu dan fosil spesies ini telah ditemukan di Italia, Prancis dan Yunani.

  .
Homo neanderthalensis 

“Manusia Lama La Chapelle” diciptakan kembali dari tengkorak dan rahang dari seorang laki-laki Homo neanderthalensis ditemukan di dekat La Chapelle-aux-Saints, di Perancis pada tahun 1908. Dia hidup 56.000 tahun yang lalu.

Nya usia relatif tua, diperkirakan antara 40 sampai 50 tahun, menunjukkan dia diurus dengan baik oleh klan.

Kerangka pria tua itu menunjukkan ia menderita dari sejumlah penderitaan, termasuk radang sendi, dan memiliki banyak patah tulang.

Para ilmuwan di pertama tidak menyadari usia dan keadaan menderita spesimen ini ketika ia pertama kali ditemukan. Hal ini menyebabkan mereka untuk salah berteori bahwa Neanderthal laki-laki membungkuk ketika mereka berjalan.

.

Homo floresiensis

Tengkorak dan rahang dari “hobbit” perempuan ditemukan di Liang Bua, Flores, Indonesia, pada tahun 2003. Dia sekitar 1 meter tinggi (sekitar 3’3 “) dan tinggal sekitar 18.000 tahun yang lalu.

Penemuan spesies-nya, Homo floresiensis, dipertanyakan keyakinan bahwa Homo sapiens adalah satu-satunya bentuk manusia selama 30.000 tahun terakhir.

Para ilmuwan masih memperdebatkan apakah Homo floresiensis adalah spesies sendiri, atau hanya sekelompok manusia modern sakit. Semakin terbukti bahwa makhluk kecil itu, pada kenyataannya, sebuah spesies manusia yang berbeda.

.

Homo sapiens

Tulang hanya bisa memberitahu kita begitu banyak. Para ahli sering beranggapan atau membuat dugaan untuk mengisi kesenjangan dalam pohon keluarga manusia, dan untuk mengembangkan rasa apa yang nenek moyang kita mungkin tampak seperti.

Dilihat dari tengkorak dan fragmen mandibula ditemukan di sebuah gua di Israel pada tahun 1969, ini Homo Sapien perempuan muda hidup antara 100.000 dan 90.000 tahun yang lalu. Tulang nya menunjukkan dia adalah sekitar 20 tahun. Tengkorak hancur wanita itu ditemukan di antara sisa-sisa 20 lainnya di kuburan dangkal.

(news.discovery.com)

.